Monday, August 31, 2020

Dialog Di Sidratul Muntaha

 Di salin dari postingan disalah satu WAG


Sekedar berbagi pengetahuan bagi yang belum tahu dan mengingatkan kembali  bagi yang sudah tahu bahwa "BACAAN ATTAHIYYAT ADALAH DIALOG ANTARA RASULULLAH SAW. DENGAN ALLAH SWT"    di Sidratul Muntaha ketika terjadi peristiwa Isra Mi'raj.


1. Seandainya kita 

 mengetahui bahwa

    sebagian dari bacaan  

    shalat itu adalah

    dialog antara 

    Rasulullah SAW 

    dengan Allah Azza 

    wa Jalla, tentu kita 

    tidak akan terburu-buru 

    melakukannya...

 

    Allahu Akbar, ternyata 

    bacaan shalat itu dapat

    membuat kita seperti.   

    berada di surga...


    Mari kita camkan dan 

    renungkan kisah

    berikut ini, tentu akan 

    berlinang air mata kita,

    Masya Allah...

                                                                 

2. Singkat cerita, pada 

    malam itu Jibril As. 

    mengantarkan 

    Rasulullah SAW naik ke 

    Sidratul Muntaha. 

    Namun karena Jibril As 

    tidak diperkenankan 

    untuk mencapai 

    Sidratul Muntaha, 

    maka Jibril As pun 

    mengatakan kepada 

    Rasulullah SAW untuk 

    melanjutkan 

    perjalanannya sendiri 

    tanpa dirinya...


3. Rasulullah SAW 

    melanjutkan perjalanan 

    perlahan sambil 

    terkagum-kagum 

    melihat indahnya 

    istana Allah SWT, 

    hingga tiba di Arsy...


    Setelah sekian lama 

    menjadi seorang Rasul, 

    inilah pertama kalinya 

    Nabi Muhammad SAW.    

    berhadapan dan 

    berbincang secara.   

    langsung dengan Allah 

    Azza wa Jalla...


    Bayangkanlah betapa  

    indah dan luar biasa 

    dahsyatnya momen ini, 

    Masya Allah....


4. Percakapan antara 

    Nabi Muhammad 

    Rasulullah SAW 

    dengan Allah 

    Subhanahu Wata'ala :


   (1) Rasulullah SAW-pun 

         mendekat dan 

         memberi salam 

         penghormatan 

         kepada Allah SWT :


        Attahiyyatul 

        mubarokaatush 

        shalawatuth

        thayyibaatulillah


         "Semua ucapan

         penghormatan, 

         pengagungan dan 

         pujian hanyalah 

         milik Allah".


  (2) Kemudian Allah SWT 

        menjawab 

        sapaannya :


       Assalamu'alaika

       ayyuhan Nabiyyu

       warahmatullahi wa 

       barakaatuh


       "Segala pemeliharaan 

       dan pertolongan 

       Allah untukmu wahai 

       Nabi, begitu pula 

       rahmat Allah dan 

       segala karunia-Nya".


 (3) Mendapatkan 

       jawaban seperti ini,

       Rasulullah SAW tidak 

       merasa jumawa atau

       berbesar diri, justru  

       beliau tidak lupa 

       dengan umatnya, ini 

       yang membuat kita

       sangat terharu.


       Beliau menjawab 

       dengan ucapan :


       Assalaamu'alaina wa 

       'alaa 'ibadillahish

       shalihiin


       "Semoga 

       perlindungan dan 

       pemeliharaan 

       diberikan kepada 

       kami dan semua 

       hamba Allah yang 

       shalih"


       Bacalah percakapan.  

       mulia itu sekali lagi,   

       itu adalah 

       percakapan Sang 

       Khaliq dan hamba-

       NYA... Sang Pencipta 

       dan ciptaan-NYA.... 

       dan beliau saling 

       menghormati satu 

       sama lain, 

       menghargai satu 

       sama lain, dan lihat 

       betapa Rasulullah 

       SAW mencintai kita 

       umatnya, bahkan 

       beliau tidak lupa 

       dengan kita ketika 

       beliau di hadapan 

       Allah SWT...


 (4) Melihat peristiwa ini, 

       para Malaikat yang

       menyaksikan dari luar 

       Sidratul Muntaha 

       tergetar dan 

       terkagum-kagum 

       betapa Rahman dan 

       Rahimnya Allah SWT, 

       betapa mulianya Nabi 

       Muhammad SAW...


Kemudian para Malaikat-pun mengucap dengan penuh keyakinan :


Asyhadu Allaa ilaaha illallah, wa asy hadu anna Muhammadan abduhu wa Rasuluhu


"Kami bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan kami bersaksi bahwa Muhammad itu adalah hamba Allah dan Rasul Allah"


5. Jadilah rangkaian 

     percakapan dalam

     peristiwa ini menjadi 

     suatu bacaan dalam 

     shalat yaitu pada 

     posisi Tahiyat Awal 

     dan Akhir, yang kita 

     ikuti dengan 

     shalawat kepada 

     Nabi sebagai 

     sanjungan seorang 

     individu yang 

     menyayangi umatnya.


     Mungkin sebelumnya.      

     kita tidak terpikirkan  

     arti dan makna kalimat 

     dalam bacaan ini.


     Semoga dengan. 

     penjelasan singkat ini 

     kita dapat lebih 

     meresapi makna 

     shalat kita.


     Sehingga kita dapat 

     merasakan getaran 

     yang dirasakan oleh 

     para Malaikat disaat 

     peristiwa itu...


     Semoga bermanfaat 

     untuk menambah

     kekhusyu'an shalat 

     kita.


     Aamiin Yaa Robbal

     Aalamiin.


6. Pesan : 

    Jangan pernah 

    tinggalkan shalat 

    karena di dalam 

    kubur banyak jutaan 

    manusia yang minta 

    dihidupkan kembali 

    hanya untuk beribadah  

    kepada Allah SWT. 

 

    Sesibuk apapun kita. 

    jangan pernah

    tinggalkan shalat.


Sumber : 

Kitab Qissotul Mi'raj

AL QURAN & UMUR KITA

Di salin dari salah satu postingan digrup WA


Berkata Abdul Malik bin Umair:

 "Satu-satunya manusia yang tidak tua adalah orang yang selalu membaca Al-Quran".

"Manusia yang paling jernih akalnya adalah para pembaca Al-Quran".


Berkata Al-imam Qurtubi :

"Barang siapa yang membaca Al-Quran,  maka Allah akan menjadikan ingatannya segar meskipun umurnya telah mencapai 100 tahun".

Imam besar Ibrahim al-Maqdisi memberikan wasiat pada muridnya Abbas bin Abdi Daim Rohimahullah.

"Perbanyaklah membaca Al-Quran jangan pernah kau tinggalkan, karena sesungguhnya setiap yang kamu inginkan akan di mudahkan setara dengan yang kamu baca".


Berkata Ibnu Sholah :

 "Bahwasanya para Malaikat tidak diberi keutamaan untuk membaca Al-Quran,  maka oleh karena itu para Malaikat bersemangat untuk selalu mendengar saja dari bacaan manusia".


Berkata Abu Zanad :

"Di tengah malam,  aku keluar menuju masjid Rosulullah SAW sungguh tidak ada satu rumahpun yang aku lewati melainkan padanya ada yang membaca Al-Quran".


Berkata sebagian ahli tafsir :

"Manakala kita menyibukkan diri dengan Al-Quran maka kita akan dibanjiri oleh sejuta keberkahan dan kebaikan di dunia".

"Kami memohon kepada Allah agar memberikan taufiqnya kepada Kami dan semua yang membaca tulisan ini untuk selalu membaca Al-Quran dan mengamalkan kandungannya". 


Bila anda Cinta pada Al-Quran maka sebarkanlah. Demi Allah, sekian banyak orang yang membaca Al-Quran maka pahala akan mengalir pada anda.


Umur kita terlalu singkat

... hingga ALLAH kurniakan  Lailatul Qadar (1000 bulan) untuk menambah umur amal.


Umur kita terlalu singkat

... ALLAH pinta bersilaturrohim untuk memanjangkannya.


Umur kita terlalu singkat

... ALLAH kurniakan Puasa Enam hari di bulan Syawal seperti berpuasa setahun.


Umur kita terlalu singkat

... ALLAH kurniakan baca Surah Al-Ikhlas seperti membaca sepertiga Al-Quran.


Umur kita terlalu singkat

... ALLAH kurniakan Sholat di Masjidil Haram seperti sholat 100.000x lebih di masjid lain.


Umur kita terlalu singkat

... ALLAH kurniakan Sholat berjamaah nilainya 27x lebih daripada sholat sendirian.


Umur kita terlalu singkat

...ALLAH kurniakan *Solat

sunat 2 rokaat sebelum subuh, setara dgn kekayaan akhirat seluas langit dan bumi*


Umur kita terlalu singkat

...ALLAH kurniakan sholat SUBUH berjamaah seperti sholat sepanjang malam*


Umur kita terlalu singkat

... ALLAH kurniakan sholat isya' berjamaah seperti sholat separuh malam dan bebas dari sifat munafik*


Hidup ini terlalu singkat

... ALLAH kurniakan satu huruf bacaan Al-Quran dengan 10 pahala/kebaikan.


Hidup ini terlalu singkat

...ALLAH kurniakan siapa yg 1. beramal jariyah, 2. share ilmu yang bermanfaat, dan 3. mengusahakan anak2nya jadi anak yg sholeh, pahalanya akan terus mengalir ke alam kuburnya.

Bahaya Mencintai Dunia

Di salin dari Kulsap ODOJ MJR SJS 2 tanggal 31 Agustus 2020 oleh zaharaannisaa

(dikutip dari buku Tazkiyatun Nafs tulisan Ibnu Rajab Al-Hambali, Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah, dan Imam Al-Ghazali)

Dalam Al-quran Allah swt telah berfirman yang artinya:

Ketahuilah, sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan, sendau gurau yang melalaikan, perhiasan, saling berbangga diri di antara kalian, dan saling berlomba untuk memperbanyak harta dan anak (Al-Hadid:20)

Sederhananya, cinta dunia akan melengahkan seseorang dari cinta kepada Allah dan berdzikir kepadaNya. Sebaliknya, dia sibuk dan dilalaikan oleh semua urusan dunianya, tentang hartanya, kekayaannya, perhiasannya, dan lainnya.

Apabila seseorang dilengahkan oleh harta bendanya, maka dia termasuk kelompok orang merugi. Karena hati jika telah lalai dari dzikrullah, maka setan lah yang akan menguasainya. Setan akan menipunya sehingga ia merasa telah mengerjakan banyak kebaikan, padahal ia baru melakukan sedikit saja.

Dalam buku ini, disebutkan bahwa para ulama berkata bahwa cinta dunia itu pangkal segala kesalahan dan pasti merusak agama, hal ini ditinjau dari berbagai sisi:

Pertama, mencintainya akan mengakibatkan mengagungkannya.

Padahal dunia ini sangatlah remeh di sisi Allah.

Kedua, Allah telah melaknat, memurkai, dan membencinya, kecuali cinta yang hanya ditujukan kepadaNya.

Ketiga, seseorang yang mencintai dunia pasti menjadikannya sebagai tujuan akhir dari segalanya.

Dalam hadist Abu Hurairah yang diriwiyatkan oleh Muslim dijelaskan tentang tiga orang yanh pertama kali dijilat api neraka, yaitu orang yang berperang, orang yang bersedekah, dan orang yang membaca al-quran, mereka mengerjakannya untuk mendapatkan dunia dan kekayaannya.

Begitulah cinta dunia, bisa merusak amal, bahkan menjadikannya sebagai orang yang pertama kali masuk neraka. Na'uzubillah min zalik.

Keempat, mencintai dunia akan menghalangi seseorang dr aktivitas bermanfaat untuk kehidupan akhirat.

Sebaliknya ia akan sibuk dengan apa yang dicintainya (dunia yang nelalaikan)

Kelima, mencintai dunia menjadikan dunia sebagai harapan terbesar seorang hamba.

Padahal Rasullah telah bersabda barang siapa yang mengahrapkan akhirat, Allah akan menjadikan kekayaan di hatinya dan menghimpun seluruh urusannya untuknya serta dunia akan datang kepadanya dalam keaadaan tunduk.

Lantas apa yg membuat kita masih menginginkan dunia?

Keenam, pencinta dunia adalah manusia dengan adzab yang paling berat.

Mereka disiksia du dunia, du barzakh, dan di akhirat.

Na'uzubillah min zalik.

Dunia ibarat bayang-bayang. Disangka memiliki hakikat, padahal tidak. Dikejar untuk digapai, sudah pasti tidak akan pernah sampai. Mirip fatamorgana.

Betapa dunia sangatlah remeh di sisi Allah. Dan sudah pasti akhirat lah yang lebih mulia di sisi Allah.

Abdullah bin Mas'ud berkata, "Bagi semua orang dunia ini adalah tamu, dan harta itu adalah pinjaman. Setiap tamu pasti akan pergi dan setiap pinjaman pasti harus dikembalikan".

Mari hidup di dunia dengan bervisi Surga. Maka kesempatan hidup di dunia ini kita jadikan sarana untuk mempersiapkan bekal kita di akhirat, agar Allah izinkan kita berkumpul lagi di Surga Nya.